Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Gejala, Penyebab, Pengobatan, Pencegahan, dan Sejarah Pneumothorax

Omong - omong tentang Penyakit Pneumothorax nih, kalian tau tidak grup boyband asal korea yg terkenal di manca negera, Super Junior? Nah, member Super Junior ini yang bernama Cho Kyuhyun, menderita penyakit pneumothorax. Nah, penyakit apakah itu???

Cho Kyuhyun,cakep kan???
Gejala

Pneumothorax Spontan Primer, cenderung terjadi terhadap orang muda yang memiliki masalah paru - paru yang mendasar. Biasanya nyeri dada dan sesak napas.
Pneumothorax Spontan Sekunder, terjadi pada mereka yang memiliki penyakit paru - paru mendasari. Gejalanya lebih parah dibandingkan Pneumothorax Spontan Primer.Paru - paru yang terkena tidak dapat menghilangkan fungsi dari sisi yang terkena. Biasanya gejalanya adalah Hipoksemia (penurunan kadar oksigen dalam darah) dapat diamati sebagai sianosis atau warna biru pada kulit dan bibir. Lalu, Hiperkapnia (akumulasi karbondioksida dalam darah) juga merupakan gejal Pneumothorax Spontan Sekunder. Kadang - kadang dapat menyebabkan penderita koma.
Pneumothorax Traumatik, terjadi akibat lubang di dada seperti luka tusuk. Dapat memungkinkan udara masuk ke ruang pleura atau cedera paru - paru.
Pneumothorax Tension didefinisikan berdasarkan sumber yang berbeda, dapat terjadi pada mereka yang menerima ventilasi mekanik. Ditandai dengan pernapasan yang cepat, sianosis, hipotensi dan kebingungan atau kepanikan. Sisi yang terkena akan menunjukkan gerakan menurun dan gerakan peningkatan di sisi lain.
Biasanya gejala yang lazim ditemukan adalah napas terdengar seperti suara yang diredam, jika dada dipukul terdengar bernada tinggi, resonansi vokal dan fremitus taktil (memeriksa konduksi suara dengan paru - paru) bisa berkurang.
Penyebab
Pneumothorax dibagi menjadi dua, yaitu Pneumothorax trauma dan Pneumothorax spontan.
1. Penyebab pneumothorax spontan :
Pneumothorax spontan dibagi menjadi dua jenis, yaitu primary (terjadi tanpa adanya penyakit paru - paru yang diketahui) dan sekunder (terjadi pada seseorang dengan penyakit paru - paru yang mendasari).
Penyebab pasti pneumothorax primer belum diketahui, tapi faktor risiko yang dibuat meliputi seks, merokok, dan riwayat keluarga penderita pneumothorax.
Penyebab pneumothorax sekunder biasanya terjadi akibat dari penyakit paru - paru, namun yang lebih lazim penyebabnya adalah penyakit paru - paru obstruktif kronik.
Pada anak - anak penyebab tambahan berupa campak, enchinococcosis, inhalasi benda asing, dan khususnya marfomasi kongenital (kelainan bawaan).
Gangguan genetik langka (Birt-Hogg-Dube Syndrom) dapat menyebabkan pneumothorax spontan terhadap keluarga.
2. Pneumothorax Trauma
Disebabkan karena luka tembus atau berlubang pada dinding dada. Juga terjadi pada mereka yang mendapatkan ledakan eksplosif bahkan jika tidak ada cedera pada paru - paru dan pneumothorax resultan.
Pengobatan
Pada pneumothorax spontan, perjalanan udara tidak dianjurkan sampai benar - benar diselesaikan.
Pada pneumothorax traumatik, tabung dada biasanya dimasukkan (Kecuali iatrogenik).
Pada pneumothorax tension, pengobatan biasanya dengan dekompresi jarum mendesak. Setiap luka pada dada yang terbuka, harus ditutupi dengan segel Asherman (perangkat yang dirancang khusus yang melekat pada dinding dada yang memungkinkan udara untuk melarikan diri tetapi tidak masuk ke dada melalui mekanisme katup).
Pengobatan juga dapat dilakukan seperti :
 1. Konservasi
 2. Aspirasi
Dalam pneumothorax spontan primer, mengurangi ukuran dengan aspirasi sama efektifnya dengan penyisipan tabung dada. Dengan cara melibatkan pemberian anastesi lokal dan memasukkan jarum terhubung ke keran tiga arah, hinga sekitar 2,5 liter udara (untuk orang dewasa) dihapus. Jika ada penurunan secara signifikan, pengobatan lebih lanjut dengan X-ray, dan sisa pengobatan dapat terjadi secara konservatif.
 3. Tabung dada
Sebuah selang dada adalah pengobatan awal yang paling definitif dari pneumothorax. Biasanya dimasukkan kedalam suatu daerah dibawa aksila (ketiak) yang disebut 'segitiga aman', dimana kerusakan organ internal dapat dihindari. Anastesi lokal harus diterapkan. Dua jenis tabung dapat digunakan. Pada pneumothorax spontan, tabung kecil dimasukkan oleh teknik Seldinger. Sedangkan pada pneumothorax traumatik, tabung yang lebih besarlah yang digunakan.
Jika setelah 2-4 hari ada kebocoran, Tekanan hisap negatif (pada tekanan rendah-10 sampai -20 CMH2 O) mungkin dicoba terutama pada pneumothorax spontan primer. Sedangkan pada pneumothorax spontan sekunder, bantuan pada ahli Bedah-lah yang mungkin diperlukan.
Pencegahan
Hasil terbaik, dengan tingkat kekambuhan kurang dari 1%, yang dicapai dengan torakotomi (pembukaan bedah dada) dengan identifikasi dari setiap kebocoran udara jelas dan stapel dari blebs, diikuti oleh pleurectomy (stripping lapisan pleura) dari luar lapisan pleura dan abrasi pleura (Scraping dari pleura) dari lapisan dalam. Selama proses penyembuhan, paru-paru melekat pada dinding dada, efektif melenyapkan ruang pleura. Torakotomi selalu dilakukan di bawah anestesi umum. 
Sebuah pendekatan yang kurang invasif thorascocopic, biasanya dalam bentuk prosedur yang disebut video bantu operasi thoracoscopic. Hal ini juga melibatkan anestesi umum tetapi paru-paru didekati melalui sejumlah sayatan kecil antara tulang rusuk. Hasil dari tong berbasis abrasi pleura yang sedikit lebih buruk daripada yang dicapai oleh torakotomi adalah guratan kulit yang kurang sedap dipandang. Tong dapat juga digunakan untuk mencapai pleurodesis kimia; ini melibatkan suntikan dari bedak, yang mengaktifkan reaksi jaringan parut yang mungkin juga menempel di paru-paru ke dinding dada.
Tidak semua orang mungkin siap untuk menjalani operasi. Jika tabung dada sudah di tempat, berbagai agen dapat ditanamkan melalui tabung untuk mencapai pleurodesis, khususnya bedak dan antibiotik tetrasiklin. Hasil dari ini cenderung lebih buruk dibandingkan dari pendekatan bedah. Talk pleurodesis memiliki beberapa konsekuensi jangka panjang pada orang muda.
Sejarah
Pneumothorax diakui pertama kali pada tahun 1803 oleh mahasiswa Jean Marc Gaspard Itard dan Rene Laennec, Laennec sendirilah yang menjelaskan gambaran klinis tentang pneumothorax pada tahun 1819. Konsep pneumothorax spontan primer diperkenalkan kembali oleh Dr. Hans K. asal Denmark pada tahun 1932.
Sebelum munculnya obat anti-TB, pneumothorax iatrogenik sengaja diberikan kepada pasien TB. Cara ini dikenal dengan 'istirahat paru - paru' dan diperkenalkan oleh ahli bedah Italia, Carlo Forlanini di tahun 1888 serta dipublikasikan oleh ahli bedah Amerika, John Benjamin Murphy, pada awal abad 20 setelah menemukan prosedur yang sama secara independen. Murphy sendiri kemudian menemukan teknologi sinar-X untuk menciptakan pneumothorax dengan ukuran yang benar.






  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar